Senin, 04 November 2013

Teori Rezim Urban dan Kerjasama Sektor Privat-Publik dalam Proses City Branding


Di tengah tren desentralisasi pemerintah, pemerintahan lokal—khususnya kota—kini mendapatkan porsi lebih besar dalam politik internasional. Pasca usainya Perang Dingin, yang diikuti dengan berkembangnya gagasan seperti liberalisme dan kosmopolitanisme, level analisis kebijakan pun mendalam. Menurut Bontenbal dalam bukunya yang berjudul Cities as Partners: The Challenge to Strengthen Urban Governance through North-South City Partnership—setelah sebelumnya terjebak dalam pemahaman yang state-centric—saat ini para pengkaji hubungan internasional mulai menelaah peranan kota di dalam mengatasi sejumlah permasalahan global seperti penanggulangan kemiskinan, demokrasi, serta pencanangan Millenium Development Goals (MDGs). Selain itu, konsep seperti good governance juga menjadikan kota sebagai objek yang menarik untuk diteliti. 
 Hal ini cukup menarik bagi penulis, karena kota diposisikan sebagai sebuah aktor baru yang kemudian melatari munculnya teori rezim urbansebuah teori yang membahas mengenai relasi antara pemerintah kota dan elemen-elemen yang memengaruhi kebijakan mereka. Sebagai sebuah rezim, rezim urban tidak hanya merupakan satu perjanjian ataupun sebuah kooperasi berjangka pendek. Lebih dari itu, rezim urban telah menandai pula adanya perubahan dalam segi prinsip dan norma relasi internasional yang mulai bergeser pasca Perang Dingin.
Saat ini—selain mengelola aspek internalnya—kota-kota di dunia tengah terlibat di dalam kompetisi berskala global. Menurunnya level of analysis serta meningkatnya taraf globalisasi memengaruhi hal ini. Dalam kompetisi ini, kota-kota tersebut berupaya untuk menarik wisatawan, investasi, bakat, serta tujuan-tujuan lainnya. Dalam rangka mewujudkan hal tersebut, kota-kota tersebut perlu menempatkan diri mereka di pasar internasional dengan mengelola sumber daya, reputasi, serta imej mereka melalui sebuah brand. Sehingga, adalah hal yang sangat penting bagi kota-kota untuk menciptakan strategi yang sekiranya mampu merangkum sejumlah keunikan mereka menjadi sebuah brand yang mudah dikenali. Hal ini dikemukakan oleh Keith Dinnie di dalam bukunya, City Branding: Theory and Cases.
Untuk memastikan kesuksesan sebuah brand, kota-kota perlu menentukan siapa saja target audiens mereka. Audiens merupakan sekelompok masyarakat yang menjadi sasaran dari sebuah brand kota. Di antara kelompok-kelompok tersebut, terdapat kalangan seperti wisatawan, suporter klub olahraga lokal, penikmat fesyen, dan penduduk setempat. 
Di samping keberadaan kelompok-kelompok tersebut, ada juga kelompok kreatif yang mampu menentukan kesuksesan sebuah brand. Namun, kota-kota tersebut juga patut memastikan, bahwa pemerintah mendukung penuh upaya penciptaan brand sebuah kota. Ketidakharmonisan antara audiens, kelas kreatif, dan pemerintah akan menghambat proses branding sebuah kota.
Menurut Dinnie, elemen kunci dari proses branding adalah untuk melibatkan semua stakeholder yang sekiranya mampu menunjang masa depan sebuah kota. Pada proses inilah, proses kerjasama transnasnional terjadi antara pemerintah kota dengan sejumlah investor dari luar negeri. Hal ini meliputi investasi yang dibuat dalam mengembangkan kota yang bersangkutan, aksi-aksi yang diambil, serta komunikasi yang dilaksanakan demi mengomunikasikan brand yang dimaksud. Dari sejumlah aspek yang ditawarkan Dinnie dalam buku ini, setidaknya ada lima aspek penting yang merupakan perluasan relasi privat-publik dalam proses branding, di antaranya adalah: pariwisata, keleluasaan sektor privat, kebijakan sinergis dari pemerintah, investasi dan imigrasi, budaya dan pendidikan, serta masyarakat.  
Pertama adalah sektor pariwisata, di mana harus terdapat kebijakan publik yang relevan mengenai fasilitas, atraksi, dan tenaga kerja. Hal ini penting, karena pariwisata adalah salah satu sektor paling strategis dalam membantuk sebuah brand kota yang kuat. Contoh nyata dapat kita lihat dari Hong Kong, yang melabeli dirinya sebagai kota pariwisata dengan sejumlah atraksi seperti Victoria Peak dan Kowloon. Hal ini tak lepas dari relasi yang kuat antara sektor privat dan inisiatif pemerintah yang sejalan dengan visi kota sebagai kota pariwisata internasional.
Kemudian, sektor kedua yang tak kalah penting adalah keleluasaan sektor privat. Sektor privat memegang peranan penting, karena aksesnya menuju pasar internasional yang begitu besar. Apabila digandeng secara baik, maka sektor privat akan mampu berkontribusi maksimal dalam mengenalkan sebuah brand kepada publik internasional. Sektor privat juga dapat memaparkan aspek lain mengenai suatu kota, misalnya upaya sebuah perusahaan tertentu di dalam mengembangkan pembangunan berkelanjutan, perlindungan atas budaya, serta pemanfaatan sumber daya manusia melalui CSR.
Yang ketiga adalah bagaimana kota mampu melaksanakan kerjasama dengan pihak internasional, tentu saja ini merupakan tanggung jawab dari pemerintah lokal. Sebagaimana telah dipaparkan di atas, relasi yang baik dengan pemerintah adalah kunci keberhasilan sebuah brand. Pemerintah suatu kota dapat berkontribusi melalui pendidikan, pelatihan, jaminan perumahan, jaminan keamanan sosial, serta perlindungan lingkungan.
Selanjutnya yakni pola investasi. Setelah terjadi relasi yang harmonis, pemerintah dan sektor privat perlu untuk mengirimkan pesan kepada investor yang potensial, khususnya kepada masyarakat dengan bakat dan kompetensi yang dibutuhkan sebagai komposisi branding sebuah kota.
Kelima yakni budaya dan pendidikan. Di era diplomasi publik seperti saat ini, kota perlu memanfaatkan segala sarana komunikasi demi mempromosikan keunggulannya di bidang kebudayaan. Kebudayaan—di samping pariwisata—merupakan elemen natural yang sangat signifikan perannya di dalam membentuk brand kota. Sehingga, investasi sebuah kota di bidang pendidikan sangatlah diperlukan dalam menunjukkan betapa sebuah kota menghargai budayanya sebagai bagian dari brand.
Terakhir adalah masyarakat. Penulis sepakat dengan argumen Dinnie yang menyebutkan bahwa masyarakat adalah elemen yang paling taken for granted. Komunikasi yang intens antara pemerintah dan populasinya akan memperkuat brand kota bagi dunia luar. Sebagai elemen pertama yang bersentuhan langsung dengan brand kota, masyarakat berperan sebagai input opini yang penting. Landasan dari brand kota yang berhasil adalah keseimbangan antara kebijakan top-down dan komunikasi bottom-up yang seimbang. 
Hal ini sejalan dengan teori rezim urban yang penulis kutip di atas. Proses pembagian aspek ini menunjukkan adanya fragmentasi power antara pemerintah dan sektor privat di bawahnya. Argumen ini didukung oleh Stone (1993) yang mendeskripsikan teori rezim—khususnya rezim urban—sebagai jawaban atas asumsi pluralis yang beranggapan bahwa pemerintah sebagai aktor uniter yang secara independen mampu menyelesaikan segala permasalahan tanpa keterlibatan aktor tambahan; demikian pula dengan asumsi strukturalis yang mengedepankan kondisi ekonomi sebagai determinan utama. Dalam argumennya, Stone menambahkan bahwa teori rezim urban berlaku sebagai organisme yang memediasi relasi antara variabel lingkungan dan pengambil kebijakan.
Dalam memahami proses fragmentasi power ini, penulis memiliki contoh yang cukup bagus dari David Bell dan Mark Jayne dalam karyanya, Small Cities: Urban Experience Beyond the Metropolis. Pada sebuah bab, Bell dan Jayne mengilustrasikan wujud nyata fragmentasi ini pada proyek Canada Technology Triangle (CTT) yang merupakan kerangka kerjasama antara pemerintah, sektor privat dari luar negeri, dan lingkungan masyarakat. Mekanisme ini digunakan oleh pemerintah Kanada pada dekade 1990-an, di mana mereka tengah mempersiapkan kawasan Waterloo—yang merupakan gabungan dari kota-kota kecil Cambridge, Kitchener, dan Waterloo—sebagai sebuah daerah ekonomi yang dapat bersaing dalam skala global. Kunci dari keberhasilan proyek ini adalah keterlibatan langsung dari dilibatkannya sektor privat di dalam politik lokal. Kerjasama antara sektor privat asing dan pemerintah ini diakomodasi oleh Kitchener-Waterloo Chamber of Commerce (KWCC), yang kemudian disokong oleh perusahaan komunikasi seperti Communitech. Selain itu, sejumlah tokoh lokal juga turut andil di dalam menciptakan iklim bisnis yang harmonis, khususnya ketika mereka menyadari bahwa kapasitas ekonomi Waterloo masih di bawah Toronto—kota pusat perdagangan terdekat dari Waterloo. 
Walaupun terkesan sederhana, Bell dan Jayne memaparkan bahwa setidaknya ada dua hal yang patut digaribawahi dalam proses ini. Pertama adalah proses mobilisasi kepentingan privat ke tataran publik. Hal ini dipandang problematis, karena di dalam inisiasi sebuah kerjasama, mekanisme kelembagaan yang stabil sangat diperlukan. Apabila tidak diperhitungkan secara matang, maka benturan kepentingan akan menjadi bumerang bagi proses kelancaran branding. Solusi yang ditawarkan adalah dialog yang bersifat intens, pembelajaran, serta alur komunikasi yang tidak terputus. Kedua, adalah keterlibatan aktor lokal dalam sektor privat. Dalam kasus CTT, hal ini sempat menjadi ganjalan. Sempat terjadi minimnya keterlibatan dari aktor-aktor lokal, yang menyebabkan minimnya investasi luar negeri. Dalam kata lain, adalah sebuah hal yang membahayakan apabila sektor lokal tidak memahami esensi dari sebuah brand. Solusinya, harus ada sebuah institusi yang mampu mengakomodasi sektor-sektor lokal agar tetap sejalan dengan visi branding kota. 
Tantangan lain yang hadir di dalam mekanisme kerjasama ini adalah penolakan dari sejumlah stakeholder privat. Dalam beberapa kasus, Dinnie memaparkan bahwa beberapa poin dari branding bisa jadi membuat sejumlah investor merasa tidak diuntungkan. Misalnya, dalam kasus rebranding di mana investor-investor yang sudah lama hadir “dipaksa” untuk mengikuti brand kota yang baru—dalam kasus ini Middlesbrough, yang mengalami resistensi dari para investor menyusul perubahan branding kotanya dari kota seni menuju kota gaming. Kedua, adalah ketidakmampuan para stakeholder membedakan antara proses promosi dan branding. Hal yang membedakan branding dari sekedar promosi, adalah kehadiran proses riset dan debat yang mendalam mengenai ciri dan visi kota. 
Secara keseluruhan, dari sejumlah literatur yang penulis review di atas, dapat disimpulkan bahwa branding sebuah kota merupakan sebuah proses dari rezim urban. Proses ini merupakan dampak dari globalisasi yang kian intens, sehingga menuntut kota-kota di dunia untuk terlibat di dalam kompetisi—yang mengharuskan mereka melabeli diri dengan sebuah payung karakter bernama brand. Teori rezim urban dapat digunakan di dalam menelaah kerjasama antara pemerintah dan sektor privat lokal maupun asing di dalam proses branding.  Menurut teori rezim urban, relasi antara sektor privat dan publik merupakan sebuah fragmentasi power. Konsep ini memiliki pemahaman bahwa kedua sektor memiliki peranan organis masing-masing—privat sebagai input kebijakan dan penyokong; publik sebagai regulator dan eksekutor. Sehingga, dapat diketahui bahwa kota merupakan sebuah sistem kompleks, di mana tiap komponennya—baik privat maupun publik—menyusun sebuah brand yang nantinya menjadi cerminan dari segala aktivitas yang terjadi di dalamnya. Kota-kota harus mengidentifikasi komponen ini, dan mengkomunikasikan mereka dalam rangka membentuk sebuah identitas yang mampu bersaing di level global.







REFERENSI
Buku Utama
· Dinnie, Keith. 2011. City Branding: Theory and Cases. New York: Palgrave MacMillan.
· Bontenbal, Marike. 2009. Cities as Partners: The Challenge to Strengthen Urban Governance through North-South City Partnerships. Eburon Uitgeverij B.V.
· Bell, David and Mark Jayne. 2006. Small Cities: Urban Experience beyond the Metropolis. Routledge.
Referensi Tambahan
· Imbroscio, David L. 1997. Reconstructing City Politics: Alternative Economic Development and Urban Regime. SAGE.
· Keohane, Robert. 2005. After Hegemony: Cooperation and Discord in the World Political Economy. Princeton University Press.
· Mossberger, Karen dan Gerry Stoker. 2001. The Evolution of Urban Regime Theory (daring). <http://www.urbanunlimited.nl/uu/downloads.nsf/10/362bb65a0024c359c12570b9005bd3ee/$file/reader+intro+b.pdf> Diakses pada 27 Oktober 2013.
· Mugasejati, Nanang Pamuji dan Ahmad Hanafi Rais. 2011. Politik Kerjasama Internasional: Sebuah Pengantar. Yogyakarta: Institute of International Studies UGM.


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar